16 Comments

  1. Posted Monday, December 22nd, 2014 at 5:59 am | Permalink

    The US and the EU have now responded by lifting some sanctions on Iran.

  2. Posted Saturday, January 17th, 2015 at 5:50 am | Permalink

    Balotelli was again involved as he closed in on Antonio Cassano’s header six yards out but was left hacking at the post in frustration as Terry and Joleon Lescott combined to clear.

  3. Posted Sunday, February 1st, 2015 at 10:54 am | Permalink

    Rupa-rupanya kau.Berbulu mata aku tengok.

  4. Posted Wednesday, February 11th, 2015 at 2:00 am | Permalink

    kau cakap kat papa kau tu, “kau tau tak kau simbah air bangang ni ke dalam pagar rumah aku? Tak lama lepas itu, Ikan cencaru masak kicap.” “Kalau bawak kereta, sejak bila lak ayam jadi glemer nih? nak mengorat?Sebaik sahaja Guru matematik, Masih memikirkan tentang Laila dan permintaan awak”, dia tidak berbual-bual dengan rakan-rakan mahupun ke perpustakaan.

  5. Posted Thursday, March 5th, 2015 at 11:10 pm | Permalink

    Costs have climbed because of higher labor expenses, and the higher complexity of the projects. Tillerson said Exxon Mobil’s cost headaches at its Kearl oil sands project in western Canada were caused in part by permitting for moving prefabricated equipment from South Korea through U.S. ports in the Pacific Northwest.

  6. Posted Thursday, March 5th, 2015 at 11:48 pm | Permalink

    Bill’s Records: 1317 S. Lamar, Dallas. .

  7. Posted Thursday, March 5th, 2015 at 11:48 pm | Permalink

    “Mr. Mathews was healthy. His passing made me think more about the opportunity to be with my dad every day,” Charlie said.

  8. Posted Thursday, March 5th, 2015 at 11:53 pm | Permalink

    Kivett’s syrupy accent became dense and clipped: “What the hell was that?”

  9. Posted Thursday, March 5th, 2015 at 11:56 pm | Permalink

    Attempt blocked. Ramires (Chelsea) left footed shot from outside the box is blocked.

  10. Posted Friday, March 6th, 2015 at 1:23 am | Permalink

    ” tanyanya dalam esak tangisnya. Aku lihat bibirnya mengikut setiap bisikan syahadah itu. Dia tidak pandai bercerita perihal orang lain. Mungkin di meja itulah tempat anak-anak ini membuat kerja sekolah dan mengulangkaji pelajaran mereka kerana kulihat di atas meja rendah itu juga ada beberapa tompok buku. Umi sudah cukup malu dengan semua orang kampung.Umi pasti tidak setuju. Bagi dia, kebiruan dan yang paling menakutkan kehijauan??’‘sukelah juga…Tiqa dengar k?Aku terkejut gile bile melihat ayat yang tertera di dalam surat itu.

  11. Posted Friday, March 6th, 2015 at 1:24 am | Permalink

    Hatinya gelisah sentiasa.” “Tak apalah mak.Kalau perempuan lain, “Atin ingat abang berlakon ker? Jaga diri dan ayah baik-baik. Dadaku mulai sebak dan aku mula membaca bahagian awal catatan sambil melayani perasaan.” bangkang Danisya lantas dia memusingkan wajahnya untuk menghadap cermin. Melambatkan pergerakan aku je’ rungut Danisya dalam hati. Bukan kerana gagal tetapi kerana jawapan yang aku berikan adalah memuaskan sedangkan aku belum lagi mula belajar. Segala kata-kata buruk yang aku ungkapkan kepada Ustaz Halim hilang begitu sahaja.

  12. Posted Friday, March 6th, 2015 at 1:29 am | Permalink

    tapi xpela,dah kite tgk cite cinta…”“awak yg nak tgk, “Baguslah abang dah balik. Karina tahu Krisya sengaja berpura-pura demam sebab Krisya tak mahu Abah menemaninya ke sekolah pada hari pertama. Bangga aku seposen! Adikku, bila mama aku paksa aku berpisah ngan pakwe aku kamal Adly.aku ngan kamal still contact. dah puas ler aku dengar cerita dia, abang aku senyap jer. dia tak tau nak tolong aku macam mana member aku semua tak tau nak buat apa… Sampai aku kat office orang tanya aku mana aku letak handbag dia dia duk memaki hamun aku.

  13. Posted Friday, March 6th, 2015 at 1:29 am | Permalink

    Dia duduk di birai katil sambil tangannya mengusap-usap kepala Elisya. Aisyah turutkan sahaja.”Aisyah berjalan menghampiri Dzulhaizad yang bersandar di balkoni tingkat 2. hanya itu yang bisa memacu adrenalin smangatku untuk menjadi yang lebih baik. Tapi sayang “untung tak dapat di raih, Kan ke bagus kalau dia kahwin,mamat tu baru lepas putus cinta kot.? Aku tergelak Putus cinta sampai nak marah aku pulak Bukan aku ni awek dia***Keesokannya kami bersarapan di hotel sebelum bergerak ke destinasi seterusnya Makanan di sediakan ala buffer Aku mencedok sesenduk nasi goreng dan mengambil secawan kopi Sewaktu sedang makan mataku terlepas pandang ke arah lelaki yang melanggarku semalam Dia sedang memandangku Aku tidak memberikan apa-apa reaksi dan meneruskan kunyahanku Apabila dia memandang ke arah lain aku mencuit siku Wani“Mamat yang putus cinta semalam” bisikku perlahan Wani mengangkat kening bertanya“Yang pakai t-shirt dark blue tu Duduk betul-betul bertentangan dengan aku” terangku“Oh ok Dah nampak” Dan kami meneruskan kunyahanAktiviti pagi itu adalah menaiki cabel car Aku sudah mula cuak melihatkan ketinggian yang bakal dilalui Wani sudah menarik tanganku Mengajakku sama-sama beratur untuk naik“Aku tak nak Gayat” kataku Peluh sejuk dak mula keluar Itu belum naik lagi“Jomlah Rugi tau tak naik” ajaknyaAkhirnya aku setuju “Aku nak ke toilet dulu” Wani hanya tersenyum “Cepat sikit”Akhirnya tiba giliran kami untuk memasuki cabel car Ina dan Yana dah selamat kat atas agaknya Tinggallah aku dan Wani Disebabkan ramai pihak pengurusan meminta kami naik berenam Kemudian aku dan Wani terpaksa naik dengan 4 orang lelaki yang turut beratur di belakang kami tadiSetelah empat orang lelaki itu masuk giliran kami berdua pula yang masuk Wani mendahuluiku dan duduk di sebelah pintu Mahu tak mahu terpaksalah aku duduk di antara Wani dan salah seorang lelaki tadiPada awal perjalanan aku tidak merasa apa-apa Apabila kereta itu sudah mula menaiki gunung barulah aku terasa gayatnya Peluh sejuk sudah keluar Aku terasa ingin patah balik sekarang juga Dek kerana takut yang amat aku memejamkan mata Tanganku mencapai tangan Wani di sebelahku Terasa tangan Wani erat memegang tanganku Mengurangkan rasa takutkuSampai di stesen pertama pintu kereta ini terbuka sendiri Tiada seorang pun yang keluar Tanganku masih selamat di dalam tangan Wani Aku masih tidak membuka mata dan hanya menunduk ke bawahTiba di stesen kedua pintu sekali lagi terbuka Waktu itu barulah kami berenam keluar Aku membuka mata dan nampak 3 orang lelaki di hadapanku tersenyum-senyum melihatku Aku menarik tanganku Peliknya Wani tak melepaskannya Aku menoleh Lah Aku salah orang Mati-mati aku ingat yang aku pegang itu tangan Wani Rasa malu mula menerjah Cepat-cepat aku menarik tanganku dan keluar dari kereta itu“Sampai hati kau” kataku kepada Wani Wani tersenyum-senyum melihatku“Dah kau yang pegang Aku nak cakap apa” balasnya“Patutlah yang lain senyum-senyum tengok aku Rupa-rupanya aku pegang anak teruna orang” Dan malangnya oarang itu adalah lelaki putus cinta malam tadi“Dia tu sebenarnya kerja kat company sama dengan kita Tapi cawangan Johor” cerita Wani“Mana kau tahu” soalku pelik“Adalah Eh aku nak pergi kat jambatan tu Kau nak ikut” Wani menunjukkan arah yang ingin dituju“Tak nak Gayat” balasku Wani tersengih“Kalau macam tu kita jumpa kat sini nanti kalau dah nak turun Kau tunggu eh” kata Wani sebelum dia mengorak langkahAku melemparkan pandangan ke arah laut yang terbentang Subhanallah Lawa sungguh Tanpa aku sedar ada seseorang di sebelahku“Hai” tegur si dia Aku menoleh Ek“Err hai” balasku Mukaku dah terasa panas Malu “Sorry tadi I ingat tangan kawan I Gayat sangat sampai tak perasan”Lelaki itu tersenyum “Tak apa” katanya pendekHuh memanglah tak apa Sebab perempuan yang pegang tangan kau Bukannya nyah“Sebenarnya dari semalam saya cari awak” Tiba-tiba dia bersuara Aku mengangkat kening Cari aku“Saya nak minta maaf sebab marah awak malam tadi Saya tengah tension My girl mintak putus Dah 5 tahun kitorang couple tiba-tiba dia ada yang lain Tu yang saya marah sangat tu” Panjang dia menceritakan kisah dia dan aweknya Aku tersengih Tak sangka betul cakap Wani Lelaki putus cinta“Kenapa awak senyum” tegurnya Aku tersentak Erk hehe…“Sorry Tak apalah Mungkin ada yang lebih baik” kataku Mataku lekat melihat pemandangan yang indah tadi“I?m Akmal by the way” katanya Tangan dihulurkan tanda persahabatanAku menyambut hulurannya “Sarah Maisarah but you can call me Sarah”“How about Mai Sound cute I like it” katanya Terjalin sudah sebuah persahabatanMai Itu untuk suami aku je Haha… “It?s up to you” kataku Lain di mulut lain di hati***Semenjak trip ke Langkawi berapa bulan sudah aku semakin rapat dengan Akmal Apa yang aku dapat simpulkan dari sikapnya Akmal seorang yang sangat bertimbang rasa penyabar protektif dan romantik Ahah suka yang terakhir tuKerjaku berjalan seperti biasa Sebagai assistant engineer aku lebih banyak bekerja di site Tapi rezeki untuk diserapkan sebagai pekerja tetap masih belum ada Terpaksalah aku berkerja keras sedikitSuatu malam tu Akmal menelefonku Menyatakan hasrat hatinya Katanya tak nak berkawan lama sangat nanti melepas Katanya lagi dia mahu kami bercinta selepas berkahwin Percintaan yang memang dah lama aku bayangkanMak gembira betul bila aku beritahu keluarga Akmal hendak datang hujung bulan ni Tersenyum meleret dia Mak kata tak payah nak lama-lama Terima bertunang terus Alahai mak Seronok betul dia Kena pula aku ni anak tunggal Macam bakal meriah je kalau walimah nanti***Cukup tempoh 3 bulan bertunang akhirnya aku dan Akmal disatukan Mak tersenyum je sepanjang majlis walaupun aku tahu dia penat Mak Nah pun senyum je melihat aku dengan Akmal bersanding Tak ada lagi mulut mereka yang sering mengutukku Biarlah merekaSetelah 5 bulan kami hidup bersama Akmal masih lagi bekerja di Johor Hanya di hujung minggu kami akan bertemu Hari Jumaat itu Akmal memberitahuku yang dia akan pulang malam itu Terpaksalah aku pulang awal sedikit daripada hari-hari yang biasa“Assalamualaikum” suara Akmal memberi salam Aku bangkit dari kerusi dan membuka selak di pintu Briefcase Akmal ku ambil dan tangannya ku salam Seperti biasa dia akan mencium dahiku setiap kali kami berpisah atau bertemu“Dah sampai Akmal Sarah” soal mak dari dapur“Dah mak” jawabku Wajah Akmal nampak letih dan pucat Aku meraba dahinya“Abang tak sihat ya Eh abang demam ni” kataku sebaik sahaja dapat merasakan dahinya panasAkmal terus baring di atas sofa di ruang tamu “Abang dah 3 hari demam” jelasnya“Ya Allah dah tahu tak sihat kenapa balik juga Nasib baik tak apa-apa”“Abang rindu” katanya pendek Aku menarik tangan Akmal Menyuruhnya bangun“Jom masuk bilik Salin baju Nanti Mai ambil kain lembab Letak kat dahi abang Ok” aku memapah Akmal ke bilikSelepas membaringkan Akmal aku bangkit untuk keluar Akmal menarik tanganku Aku menoleh“Kenapa” soalku pelik“Bila agaknya abang dapat jadi papa sayang” soalnya tiba-tiba Aku menelan air liur Tak pernah-pernah kami bincang pasal anak Bukannya dia tak tahu yang aku sangat mementingkan kerjayaku“Ada rezeki adalah” kataku lalu berjalan keluar bilik Harap rezeki itu masih belum ada Amin Sekurang-kurangnya biarlah aku dapat jadi pekerja tetap dahulu Pekerja kontrak bila-bila masa saja akan diberhentikanEsoknya demam Akmal mula kebah Aku pula yang berjangkit daripadanya Badanku seram sejuk Dengan tekak rasa mual Perut menolak apa sahaja yang aku makan Akmal menyarankan aku ke klinik tetapi aku enggan“Jangan degil Karang kalau makin teruk siapa yang susah” marahnya Mahu tak mahu aku terpaksa juga menurut kehendaknya“Tahniah puan mengandung” Kata-kata yang keluar dari mulut doktor benar-benar mengejutkanku Perkara yang paling aku tak mahu akhirnya berlaku Akmal tersenyum sahaja mendengarkan berita itu“Dah berapa bulan doktor” soal Akmal Tanganku diusap-usap“2 bulan Nanti saya akan bekalkan puan vitamin Puan boleh tunggu diluar” kata doktor perempuan itu sambil tersenyum manisKami duduk di sofa yang disediakan sementara menunggu namaku dipanggil Aku menanti dalam resah Terbayang-bayang kerjaya aku bakal musnah disebabkan anak ini Ah aku sangat-sangat tidak mahukannyaAku hanya mendiamkan diri sehingga kami sampai di rumah Aku hanya duduk di bilik dan tidak keluar-keluar sehingga mak menjadi pelik dengan tingkahku“Sayang kenapa ni” lembut Akmal menyoalkuAku menangis Akmal benar-benar inginkan anak ini sedangkan aku ingin membuangnya “Abang Mai tak sedia lagi nak anak”Akmal terkejut melihatkan tangisanku Tangannya mengusap-usap bahuku “Kenapa ni Sayang nak honeymoon lagi ke” Akmal sengih mengusikAku menggeleng-gelengkan kepala “Mai sayangkan kerja Mai Kalau Mai pregnant susah Mai nak tumpukan dulu pada kerja sampai Mai dapat jadi pekerja tetap Kontrak ni bang bila-bila masa boleh berhenti” aku melahirkan kebimbanganku“Syyy… Jangan fikir yang bukan-bukan Mana tahu anak ni menambahkan rezeki Tak apa Sekalipun sayang berhenti gaji abang cukup nak sara hidup kita sekeluarga insya Allah” pujuknya***Sudah 9 bulan aku membawa kandunganku Kerjaya aku berjalan seperti biasa Masih tiada tanda-tanda akan diserapkan sebagai pekerja tetap Aku menjadi semakin perlahan membuat kerja memandangkan kandungan ku membataskan pergerakanku Ah kalau dari awal aku gugurkan kandungan ini mesti hidup aku tak serumit niPada satu malam perutku mula terasa sakit Akmal yang kebetulan berada di rumah membawaku ke hospital Rasa sakit yang datang sekejap-sekejap itu merimaskanku Akhirnya subuh itu aku melahirkan seorang bayi lelaki HaikalMelihatkan wajahnya yang putih bersih aku terus jatuh sayang kepadanya Jika sebelum ini aku tidak dapat menerima kehadirannya aku sudah mula menyayanginya Janjiku aku akan menjaga Haikal dengan penuh kasih sayang dan akan menggadaikan nyawa untuknyaAkmal senang sekali melihat perubahanku Sebelum ini dia terpaksa mendengarkan rungutanku dan terpaksa memujukku supaya aku bersabar“Sayang baby nangis Nak susu agaknya” Akmal membawa Haikal yang sedang menangis dekat denganku Aku mengambil Haikal daripada pegangan Akmal Kucuba menyusukannya Tetapi Haikal menolak Aku menjadi pelik“Dia tak mahulah abang Cuba abang tengok pampers dia” soalku Haikal kuberikan kepada Akmal yang berdiri di tepi katil“Tadi baru tukar pampers baru Takkan lah kejap sangat dah nak tukar balik” Akmal mengusap-usap kepala Akmal“Sayang kepala Haikal benjol sedikit Ada terhantuk kat mana-mana ke” soalnya pelikAku terkejut “Tak adalah Mai tak perasan pula kepala Haikal benjol Besar ke bang”“Tak sangat Eh Haikal ni pun tak berhenti menangis Anak papa kenapa sayang” Akmal cuba memujuk HaikalAkhirnya Haikal kembali senyap selepas lama menangis Bila dia tersedar sahaja daripada tidur Haikal kembali menangis Aku menjadi risau dengan keadaannya Seharian Haikal menangis akhirnya kami mengambil keputusan untuk membawanya ke hospitalTiba di hospital Haikal di masukkan ke wad kecemasan Dengan keadaan yang masih belum pulih sepenuhnya aku menguatkan diri untuk terus tunggu Akhirnya setelah puas menunggu seorang doktor keluar dari wad kecemasan Akmal terus mendapatkan doktor tersebut Aku mengikut dari belakang“Macam mana anak saya doktor”“Awak ayah dia ke” soal doktor itu Menginginkan kepastian“Ya”“Ada ketunbuhan di kepala anak encik Saya terpaksa meminta tanda tangan encik untuk membenarkan kami mengeluarkan ketunbuhan di kepala anak encik” Doktor muda itu menyuakan sehelai kertas dan pen Aku sudah mampu menahan air mataSebaik sahaja Akmal menanda tangani borang kebenaran itu doktor itu kembali masuk ke wad Aku dan Akmal menunggu penuh cemas di luar wad Ya Allah selamatkanlah anakku Sesunggunya baru sekejap aku bermain dengannya ya AllahDua jam kemudian pintu wad kecemasan dibuka Doktor yang sama keluar dari wad dan berjalan menuju ke arah kami Kami bingkas bangkit daripada duduk“Macam mana doktor” soal Akmal Wajahnya penuh mengharap dapat mendengar berita yang baikDoktor muda itu menggeleng-geleng Aku memegang erat tangan Akmal “Saya minta maaf Kami dah cuba yang terbaik Allah lebih sayangkannya Bersabarlah”Aku terasa badanku ringan sebaik sahaja doktor itu berkata-kata Kakiku sudah tidak mampu untuk menanggung badanku Aku terjelepok jatuhPagi Jumaat itu aku dan Akmal sama-sama menziarahi pusara Haikal Tanahnya masih merah Aku mengusap-usap batu nisan yang tegak berdiri Air mataku tumpah lagi Aku telah kehilangan anakku Anak yang aku tak mahukan kehadirannya Dan kini dia telah meninggalkanku buat selama-lamanya Kerjaya yang aku kejar dahulu masih lagi begitu Dan mungkin akan kekal begitu makwe baru Amy. Zura! Dia menahan setiap seranganku seperti rela aku memperlakukan dia sebegitu.

  14. Posted Friday, March 6th, 2015 at 2:27 am | Permalink

    “Ya. saya.”, Selepas tiga bulan melahirkan buah hatinya,”“Kalau aku suruh mak aku maknanya aku bukan anak dialah masa tu. Fazren masih belum memberikan sebarang jawapan. kita cuma kawan. lambatlah,Dia mengamati dompet itu sambil berkira-kira sama ada ingin membiarkan dompet itu di situ atau sebaliknya. namun,Tidakkah diriku berasa malu kerana memohon keredhaanNYA sedangkan aku tidak melaksanakan amalan yang diredhaiNYA?Aku kembali kepada fitrah benarlah kata orang bila susah baru ingatkan Tuhan Malu sekali untuk aku menghadapNYA namun di saat ini hanya DIA yang mampu mengalirkan satu ketenangan di jiwaku yang tidak pernah kenal erti ketenangan yang sebenar DIAlah kekasih sejati yang setia menanti di saat kita pergi jauh darinya setia menerima di saat kita tidak pernah memberi setia memberi walau kita tidak pernah mengungkapkan syukur DIAlah Allah yang esa Maha esa Ya Allah aku ingin bersamamu dalam setiap helaan nafasku Pimpinlah tanganku ya Allah Pada ketika itu aku dapat merasakan suatu kekuatan mengalir dalam jiwaku yang kotor ini Aku mesti teruskan hidup mesti aku tidak akan berputus asa kerana masih ada ruang dan peluang yang ALLAH berikan dapat menghirup oksigen pada hari ini juga merupakan satu peluang yang sangat berharga walaupun aku tidak pernah sedar selama ini kerana nikmat dan peluang ini diberikan dengan percuma tanpa bayaran satu senmeskipun aku berusaha untuk kuat air mataku mengalir laju tanpa disuruh ya Allah lemahnya hambaMU ini ************Aku dikejutkan oleh bunyi pintu bilikku yang dibuka dan ditutup barangkali lyyn baru pulang bicara bibirku Teringat aku tentang satu persoalan yang pernah lynn tanyakan padaku gadis cina yang bijak dan petah berkata-kata itu.

  15. Posted Sunday, March 15th, 2015 at 7:15 am | Permalink

    In terms of the first — the court’s interpretation of Article 184(3) of the Constitution — the report begins by describing how Pakistan’s Constitution, unlike most other Constitution (except India), allows “any party” to approach the Supreme Court in regards to matters concerning “public importance”,Michael Kors Bags, and that also allows the apex Court to take cognizance of such matters in exercise of its “suo moto” jurisdiction. There is no requirement of an “aggrieved party” establishing a “locus standi” in such cases.

  16. Posted Sunday, March 15th, 2015 at 7:16 am | Permalink

    “We think we’re well-positioned to help folks change their behavior,” he said.

Post a Comment

Your email is never published nor shared. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

*
*

  • ¿Quién?



    Javier Sánchez, soy fotógrafo, profesor, comunicólogo visual y editor freelance. En 2015 fui becario del programa "Jóvenes Creadores" del FONCA.

    Tengo 32 años y vivo en el DF. ¿Qué me gusta? El café, los gatos, los videojuegos y las películas de Kubrick.

    Visita mi portafolio oficial

    -Descarga mi currículum en pdf



    Sígueme en


     
  • En mi flickr

    Ave Barrera, escritoraMonserratMonserratMercedes - bookMercedes - bookWiSH Outdoor, Monterrey México 2015
  • Archivos

  • Categorías

  • ¡No olvides suscribirte!